Wapres Sambut Baik Gerakan Jaga Keutuhan Bangsa


Minggu, 14 Januari 2024 - 20:20 | kominfo.go.id

Serang, Kominfo – Pada hari Kamis (11/01/2024) yang lalu, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin menerima sejumlah tokoh bangsa di Istana Wapres, Jl. Medan Merdeka Selatan No. 6, Jakarta Pusat. Para tokoh bangsa tersebut hadir untuk mengajak bersama-sama melakukan gerakan menjaga keutuhan bangsa, khususnya dengan adanya Pemilu 2024.“Jadi saya memang menerima delegasi para tokoh bangsa. Mereka prihatin terhadap kondisi [bangsa Indonesia] apabila tidak dikawal, karena adanya polarisasi [akibat Pemilu], bisa saja itu terjadi pembelahan. Jadi mereka itu me-warning, minta juga kepada saya untuk bersama-sama berperan mengawal keutuhan bangsa,” terang Wapres saat memberikan keterangan pers nya usai melakukan peluncuran “Tanara Clean Up” di Aula Pesantren An-Nawawi Tanara, Kecamatan Tanara, Kabupaten Serang, Provinsi Banten, Minggu (14/01/2024).Atas ajakan tersebut, Wapres menuturkan bahwa dirinya menyambut baik gerakan yang digagas para tokoh bangsa tersebut, yang disebut sebagai Gerakan Nurani Bangsa. Ia pun meyakini bahwa gerakan yang bersumber dari hati nurani ini akan mendapatkan respons positif dari orang-orang yang berhati bersih dan berakal sehat.“Tentu saja karena temanya itu merawat, mengawal keutuhan bangsa, itu saya merespons dengan baik, dan memang itu semua harus melakukannya, yang artinya yang kata mereka hati nurani, yang hatinya bersih saya bilang, akalnya sehat, tentu semua akan merespons ajakan ini,” urainya.Lebih jauh, Wapres mengungkapkan bahwa gerakan menjaga keutuhan bangsa memang harus terus digaungkan kepada seluruh komponen bangsa dengan saling mengingatkan.“Termasuk juga [kepada] mereka yang sedang berkontestasi [dalam Pemilu], baik para pemimpinnya maupun masyarakat di bawah, perbedaan pilihan [politik] tidak boleh menjadi perpecahan,” tegasnya.Menurut Wapres, apabila bangsa Indonesia sampai terpecah, maka hal ini sama dengan mengkhianati para pendiri bangsa yang telah bersusah payah menyatukannya pada masa lampau.“Kita bisa bayangkan, Indonesia yang seluas ini dari Sabang sampai Merauke dengan berbagai ras dan agama, pada masa itu mereka bisa menjadikan kita bersatu, dalam wadah NKRI,” tutur Wapres.“Itu saya kira bukan [perkara] gampang, transportasi belum ada, alat komunikasi belum ada, tapi luar biasa para pendiri bangsa itu,” imbuhnya.Oleh sebab itu, tegas Wapres, NKRI sebagai amanat para pendiri bangsa harus terus dijaga keutuhannya untuk diwariskan kepada generasi mendatang. Ia pun mengajak para tokoh lain untuk terus membantu merajut persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia di tengah keberagaman masyarakatnya.“Jadi saya merasa bahwa ajakan ini, ajakan suci, dan menjaga amanat para pendiri bangsa. Saya kira itu intinya, karena itu saya mengajak yang lain mari kita jaga [bangsa ini], tidak semua kemudian larut di dalam situasi yang mengemukakan perbedaan,” pungkasnya.Sebagai informasi, beberapa tokoh bangsa yang menemui Wapres pada Kamis yang lalu adalah Shinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Quraish Shihab, Lukman Hakim Saifuddin, Karlina Rohima Supelli, Makarim Wibisono, Kardinal Suharyo, Pendeta Gomar Gultom, dan Alissa Wahid.Mendampingi Wapres saat memberikan keterangan pers kali ini, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Kepala Staf TNI Angkatan Laut Muhammad Ali, Pj. Gubernur Banten Al Muktabar, serta Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi. 

Baca lebih lanjut di kominfo.go.id

^ scroll to top